First Time Ever : Jadi Ketua

11:12 PM

Bisa dibilang gue termasuk mahasiswi yang aktif di kampus (aktif organisasi, bukan gerak. Kalo aktif gerak, gue pasti kurus). Kebanyakan dari kalian pasti sudah tahu kalau sekitar 6-7 bulan yang lalu saya terpilih menjadi Project Officer (Ketua Umum) sebuah acara kampus. Bukan sekedar acara kampus, tapi acara gabungan tiga universitas sekaligus (cailah gayabet). Sekedar info saja, Alhamdulillah acaranya berjalan dengan sangat lancar. Dan sekedar info lagi, ini adalah pertama kalinya saya menjadi ketua umum suatu acara.

Mungkin ini terdengar sangat sombong, tapi  gue gak bisa menahan diri gue untuk memamerkan kesuksesan gue. Walau sebenarnya kesuksesan ini bukan sepenuhnya hasil kerja gue doang. Masih ada 89 orang lagi yang selalu membantu gue 24jam demi kesuksesan acara ini. Dan untuk itu gue benar-benar berterimakasih kepada mereka. Karena tanpa mereka, gue tidak akan pernah bisa membuktikan kalau gue bisa melakukan hal yang tidak pernah gue sangka bisa gue lakukan sebelumnya.

Walaupun ucapan terimakasih gak akan pernah cukup buat mereka, khusus di postingan ini gue akan membahas semuanya dari sisi gue, dari kedua bola mata gue. Semua hal yang bikin gue seneng sampe hal yang bener-bener bikin gue down dan nyaris gamau ngelanjutin ini.

Awalnya, jauh sebelum panitia inti terbentuk, ada satu orang dari kepanitiaan tahun lalu (sebut saja N) ngajak gue ketemu. Ngajak gue, G-U-E. Setelah mencocokkan waktu akhirnya kita pun ketemu tapi gue yang terlalu pengecut ini membawa pasukan pas ketemuan sama dia. Ntah gue yang salah atau N yang salah (N sih yang salah. Kan gue gak pernah salah), terjadilah misscomm yang paling gak enak sepanjang masa. Gue udah nungguin N sejam lebih, temen gue udah bela-belain naik taksi ke tempat ketemu, temen gue yang lain naik motor ke tempat ketemu dan bahkan masih ada yang terjebak macet. Dan si N dengan santainya bilang 'loh jadi ketemunya? kok gak konfirmasi dulu sih?'. Seolah-olah gue yang membutuhkan N, padahal jelas-jelas N yang ngajak ketemuan. Dari lubuk hati yang paling dalam pun gue gak mau ketemu sama N. Dan yang lebih nyebelin lagi, N ngomong 'yaudah kalo gitu kalian obrolin aja maunya gimana. ada si R dan si N (koordinator universitas lain) juga kan?'. Oke makin gak ngerti lagi sama si N. Padahal sebelumnya si N jelas-jelas ngajak GUE ketemuan. Hanya seorang gue, tanpa siapapun. Tapi kenapa dia malah ngomong gitu coba? Dan akhirnya sampai sekarang, apa yang terjadi hari itu gak jelas juntrungannya gimana. Gue masih benar-benar kesal sama dia. Bodo amat dosa juga, tapi gue gak rela pengorbanan temen-temen gue yang udah dateng jauh-jauh buat nemenin gue ketemu si N tergantikan cuma dengan kata 'maaf'.

Dan masih dari orang yang sama, beserta kawan-kawan seperguruannya (si T salah satunya). Tapi kali ini bukan karena pembatalan janji tanpa pemberitahuan, tapi karena intervensi yang banyak, bahkan terlalu banyak. Gak masalah sebenernya si N ngeintervensi gue. Karena dalam hal ini pun gue masih belajar. Tapi yang gue bingungin adalah ketika T nanya sama N untuk hal yang sebenarnya masih sangat bisa gue handle. Kenapa bisa nanya sama N? Karena waktu itu kebetulan sekali N dan kawan-kawan lagi di kandang, jadilah kalian tampil berani bahkan terlalu berani. Gue kecewa sebesar-besarnya. Saking kecewanya, pulpen kesayangan gue sampe jadi korban. Kalo untuk hal kaya gitu aja kawanannya si N sampe nanya sama N, buat apa ada gue dan koordinator? Mereka gak percaya sama kita? Eh bukan, gak percaya sama gue lebih tepatnya kali ya? Karena gue gak pernah jadi ketua, karena gue gak beriman, karena gue bukan siapa-siapa di mata lo semua? Terus kalo kalian gak percaya sama gue, buat apa bikin kepanitiaan kaya gini? Buat apa bikin acara kaya gini? Buat apa gue dipilih buat memimpin kalian? BUAT APA?

Sebenarnya masih banyak banget hal-hal yang gue sebelin. Tapi rasanya kalo harus gue tulis semua, satu blog gue bakalan penuh dengan curahan hati gue yang paling dalem ini (sumur kali dalem). Masih banyak buanget sebenernya uneg-uneg gue. Mulai dari kontroversi pemilihan gue jadi ketua di angkatan gue sendiri, kontroversi pemilihan gue jadi ketua dari rohis kampus gue, kontroversi pemilihan lomba yang alesannya gak masuk akal, kontroversi betapa leletnya kinerja gue dan anak-anak, kontroversi ini, kontroversi itu, pokoknya serba kontroversi. Tapi secara keseluruhan, dari 6 bulan itu, dua hal ini-lah yang paling bikin gue gedeg. Saking gedegnya, saking sebelnya, bahkan gue sempet mau berhenti dari ini semua. Mundur dan menyerah dari semua tanggung jawab yang udah di kasih sama gue.

Ya. Gue sempet kepikiran buat berenti waktu itu. Gue udah gak sanggup nanggung beban yang begitu berat dan gak sanggup lagi mendengar semua hinaan serta cacian dari semua orang yang mengganggap gue bukan siapa-siapa dan gak bakal bisa bikin acara ini sukses. Ya gue tau gue bukanlah siapa-siapa. Bahkan gak semua orang di kampus tau gue orangnya yang mana. Engga, bukan di kampus. Bahkan gak semua orang di angkatan gue tau gue itu yang mana orangnya. Perih dan sakit hati yang gue rasain waktu itu bener-bener lebih hebat dari apapun. Gue bener-bener hampir menyerah dan gatau lagi harus gimana. Tapi ternyata masih banyak orang yang percaya dan sayang sama gue. Awalnya cuma temen deket gue aja yang bener-bener ngebela, percaya dan siap berjuang buat gue. Tapi ternyata temen yang gak deket sama gue pun percaya sama gue.

Sebut saja V, temen yang sama sekali gak deket cuma kebetulan aja waktu itu kita lagi deket karena bareng-bareng ikut di suatu kepanitiaan dimana dia ketua acaranya dan gue koor acaranya. Gue inget persis momen paling down dalam hidup gue, dan gue juga inget persis gimana dia nyemangatin gue. Tapi yang paling berarti buat gue adalah ketika dia bilang 'keep smile through the storm, they dont know what you have done. let everyone know, you are jani. gue gak akan tinggalin lo sendirian jan'. Bahkan sampai sekarang, kata-kata dia masih gue simpen di notes BB gue. Hanya untuk sekedar mengingatkan gue kalo ternyata masih ada orang yang benar-benar peduli sama gue. Jangan lupa satu orang lagi temen gue berinisialkan S, senior lebih tepatnya. Sebenernya dia yang nyaranin gue buat jadi ketua umum di acara ini. Dan dia termasuk salah satu orang yang cuek tapi sekalinya nyemangatin itu bener-bener bikin gue semangat banget. Walau kadang suka nyebelin sih, tapi dia bener-bener bisa ngebimbing gue buat ngejalanin acara ini dengan sukses. Dan masih banyak lagi temen gue yang lain yang percaya sama gue. Terutama 29 panitia dari kampus yang gue anggep kaya anak gue sendiri (lebe).

Duapuluhsembilan manusia yang terlalu ajaib untuk ditinggalkan begitu saja. Dengan segala hal yang terjadi diantara kita semua. Rasa kesal dan rasa benci, tertutupi dengan kekompakan kita. Saya sayang sekali sama kalian ber-29, sangat sayang. Mungkin ini terdengar egois atau apa, tapi selama ada kalian saya tidak perduli dengan 60 yang lainnya. Karena kalianlah yang bikin gue sadar kalo ternyata gue gak sendiri ngadepin ini semua. Masih ada kalian yang siap membantu saya kapanpun, dimanapun, bagaimanapun. Untuk itu gue bener-bener berterimakasih sama kalian.

Sadar ataupun tidak, kalian (seluruh temen-temen gue) adalah sumber kekuatan gue (disamping Tuhan) untuk melewati seluruh badai yang menghadang. Gue udah gak peduli lagi nilai gue jelek, udah gak peduli lagi gue sampe sakit-sakitan, udah bener-bener gak peduli lagi sama dunia gue. Demi kalian gue benar-benar berjuang sampai tetes airmata terakhir. Walaupun selama 6 bulan ini kalian pernah mengecewakan gue. Bukan sekali, bukan dua kali ..

Satu hal yang gue pelajari selama 6 bulan ini. Gak semua hal bisa berjalan sesuai keinginan kita. Gue pernah ngerasain kekecewaan yang bener-bener kecewa, ketika gue udah memilih anak kampus buat jadi panitia dan mereka malah menyianyiakan kepercayaan yang gue berikan. Kecewa, banget. Padahal orang ini salah satu orang yang menentang keberadaan gue sebagai ketua umum acara ini. Ya, dia menentang gue. Dan awalnya gue berpikiran untuk ngajak dia jadi panitia supaya dia tau kinerja gue kaya apa. Kenyataannya dia justru melarikan diri dengan alasan yang masuk akal, tapi alasan itu dia langgar dengan sendirinya. Kecewa, gak cuma sekali gue kecewa sama mereka. Ketika gue minta mereka untuk berkumpul jam segini, seringnya mereka ngumpul satu jam kemudian. Ngaret. Mungkin sepele, tapi gue bener-bener gagal untuk hal yang satu ini. Karena gak bisa dipungkiri, gue pun kadang begini. Maaf, ini pun menjadi satu pembelajaran buat gue. Tapi yang paling mengecewakan adalah ketika dua sisi menyerang gue masalah seragam.

Untuk hal yang ini, bukan gue yang dikecewakan, tapi gue mengecewakan orang lain. Maaf karena gue gak bisa memperjuangkan apa yang sudah lo lakukan. Yang harus lo tau adalah gue bener-bener mendukung keinginan lo sepenuhnya, tanpa terkecuali. Gue cuma kalah suara. Maaf udah ngecewain lo, maaf.

Baru beberapa kisah yang gue ceritain tapi postnya udah sepanjang ini. Jadi sebenernya apa sih rasanya jadi ketua acara itu? Banyak. Mulai dari sebel, gedeg, kesel, down, pengen nyerah, pengen ngamuk, kecewa, ngecewain orang, sedih, sakit, perih, dan masih sejuta perasaan lainnya bercampur jadi satu. Lalu setelah gue pikir-pikir lagi, gak cuma momen nyebelin yang ada. Kadang ada juga momen ngakak, gila, ketawa, seneng-seneng, gossip, terselip di antaranya. Dan ketika semuanya udah selesai, kita akan merindukan momen-momen itu. Mulai dari ketawanya, gilanya, ngakaknya, gosipnya sampe ke sebelnya, gedegnya, keselnya, downnya, kecewanya, dll.

Intinya gue bangga pada diri gue sendiri karena bisa ngebuktiin sama semua orang kalo gue itu bisa melakukan apapun selama gue mau. Pengalaman jadi ketua ini bukan sekedar pengalaman yang akan gue simpan di hati dan pikiran gue, tapi akan gue jadikan pelajaran yang benar-benar berharga dan tidak akan pernah bisa digantikan dengan apapun.

Terimakasih 



P.S : untuk 29 anak mamak, terimakasih untuk tidak menyianyiakan kepercayaan yang gue beri selama ini. Terimakasih, banyak :*

You Might Also Like

0 comments